Tuesday, May 22, 2012

Kesempurnaan Solat




  • Definasi Solat
Menurut Imam al-Ghazali lagi, solat ialah suatu ibadat yang penuh dengan kata-kata doa dan munajat serta zikir-zikir pujian terhadap Allah s.w.t. Oleh yang demikian ketika bersolat, seseorang itu bukan sahaja melakukan rukun-rukun af'al mahupun rukun qauli...tetapi memerlukan juga kesedaran hati (Qalbi) agar sentiasa sedar dan ingat bahawa Allah melihat gerak geri hambaNya. Kita juga hendaklah sentiasa sedar tentang keagungan Allah serta sedar juga tentang kekurangan diri sebagai hamba Allah dalam melaksanakan perintahNya (solat). Bermula dengan kesedaran tersebut maka akan timbullah perasaan khusyuk di dalam solat bahkan di luar solat.

  • 2 syarat dharuri
 1. Baligh
 2. Berakal
“Yang membezakan antara mukmin dengan kafir ialah meninggalkan solat” (Riwayat Muslim)
  • Bahana Meninggalkan Solat Fardu Lima Waktu
Dunia
1. Allah SWT menghilangkan berkat dari usaha dan rezekinya.
2. Allah SWT mencabut nur orang-orang mukmin (soleh) daripada (wajah) nya.
3. Dia akan dibenci oleh orang-orang yang beriman.
Sakaratul Maut

1. Ruh dicabut ketika ia berada didalam keadaan yang sangat haus.
2. Dia akan merasa amat azab/pedih ketika ruh dicabut keluar (su’ul khatimah)
3. Dia akan dirisaukan akan hilang imannya.
Alam Barzakh 

 1. Dia akan merasa susah (untuk menjawab) terhadap pertanyaan (serta menerima hukuman) dari Malaikat Mungkar dan Nakir yang sangat menggerunkan.
2. Kuburnya akan menjadi cukup gelap.
3. Kuburnya akan menghimpit sehingga semua tulang-tulang rusuknya berkumpul (seperti jari bertemu jari)
4. (Siksaan binatang-binatang bisa seperti ular, kala jengking dan lipan)
Hari Qiamat

1.Hisab keatasnya menjadi sangat berat
2. Allah SWT tersangat murka kepadanya.
  • Sebahagian Cara Khusyuk
  1. Niat untuk khusyuk
  2. Diam pergerakan- pusatkan seluruh anggota badan&lisan pada solat. (tatkala  Nabi melihat seorang  lelaki bermain-main  dengan  janggutnya  dalam  sembahyang,  maka  sabdanya, 
     “Jikalau  khusyuk hati lelaki itu, nescaya khusyuk  segala anggotanya.”  
    Maka Nabi menyatakan, “Bahawasanya khusyuk  anggota  itu  daripada  khusyuk
    hati. Dan tiada sempurna sembahyang dengan ketiadaannya.” 
  3. Fahami makna ayat Quran dan hayatinya.
  4. Usaha sungguh-sungguh untuk khusyuk solat
  5. Rukuk&sujud, hendaklah toma’timah (rukun solat; tinggal rukun=tak sah solat); orang yang mencuri dalam solat.
  6. Qada’ hajat; kentut, lapar
  7. Buang sifat mazmumah
  8. Perelokkan wudhuk; amalkan yang sunat
Umar bin al-Khattab r.a pernah berkata: "Adakalanya seorang Muslim mencapai usia lanjut hingga janggutnya beruban, namun solatnya tidak ada yang sempurna untuk Allah S.W.T. Kemudian ada orang bertanya: "Apa sebab solat orang itu tidak sempurna?. Umar menjawab :"Kerana ia tidak menyempurnakan khusyuk dan tawadhuknya serta tidak pula menghadapkan diri sepenuhnya kepada Allah S.W.T...
Mafhum ayat Allah berbunyi....
 "orang-orang yang LALAI dalam solat" : Surah al-Maaun : ayat 5.
Hassan al-Basri berpendapat, firman Allah s.w.t tersebut membawa maksud " orang yang lalai waktu solatnya hingga hampir habis waktu." Ada pula sebahagian pendapat yang lain menyatakan maksudnya ialah " Orang yang bila solatnya di awal waktu ia tidak merasa senang dan bila solatnya di akhir waktu ia tidak merasa sedih. Bahkan ia tidak menganggap menyegerakan solat sebagai suatu kebaikan dan tidak pula menganggap penundaannya sebagai suatu dosa."
Tak seronok solat lama, kita tidak bersungguh-sungguh hendak khusyuk.
Solat-hadiah istimewa dari israk mikraj yang dilalui oleh Rasulullah. Rasulullah pulang dengan membawa 5 waktu solat setelah waktu asalnya ialah 50.
Rasulullah menyebarkan pada para sahabat hadiah itu dan mereka menikmati solat dengan khusyuk.
Para sahabat tahu solat bukan hadiah biasa kerana solat itu cara seorang hamba berhubung dengan Tuhannya.

Penutup: Sebuah Renungan bersama...
Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Assam dan bertanya, “Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?
”Hatim berkata, “Apabila masuk waktu solat, aku berwudhu’ zahir dan batin.”
Isam bertanya, “Bagaimana wudhu’ zahir dan batin itu?” Hatim berkata, “Wudhu’ zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhu’ dengan air”.

Sementara wudhu’ batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-
* Bertaubat
* Menyesali dosa yang telah dilakukan
* Tidak tergila-gilakan dunia
* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya’)
* Tinggalkan sifat berbangga
* Tinggalkan sifat khianat dan menipu
* Meninggalkan sifat dengki.
Seterusnya Hatim berkata, “Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan:

1.aku sedang berhadapan dengan Allah,
2.Syurga di sebelah kananku,
3.Neraka di sebelah kiriku,
4.Malaikat Maut berada di belakangku, dan
5.aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian ‘Siratal mustaqim’ dan menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik.”

“Setiap bacaan dan doa didalam solat aku fahami maknanya, kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat selama 30 tahun.”
Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim. Tamat.
Saudara-saudari, ketahuilah...
 “Orang yang  khusyuk; di hari akhirat solatnya putih bercahaya-cahaya. Orang tidak khusyuk; keluar dari solat, hitam kelam dan dicampak ke atas mukanya kembali amalan itu & dicampak seperti mencampak kain buruk,”-al-hadith
  • 2 golongan tidak solat;-
1) malas/sibuk; klu mati: kubur islam blh tulis, "si fulan seorang yang malas solat".
2) solat tak wajib; cukup dgn niat; kafir blh bunuh, lps bunuh buang dalam hutan.

  • Contoh Kekhusyukan Solat Para Sahabat r.anhum
1. “Apabila Abdullah bin Az-Zubair sudah mendirikan shalat,” tutur Ibnu Qudamah dalam Mukhtashar Minhajul Qashidin, “maka seakan-akan ia adalah sebatang pohon, karena khusyu’nya. Saat dia sujud lalu ada beberapa ekor burung yang hinggap di punggungnya, maka hal itu tak membuatnya terusik.”
2.  Ali bin Abu Thalib tak kalah khusyuknya. Ketika suatu saat ia terkena panah, sahabat lain hendak membantunya mencabut anak panah itu. Saat itu belum ada obat bius yang bisa meringankan sakit. Sudah tentu mencabut anak panah akan sangat menyakitkan rasanya. Namun Ali punya kiat tersendiri. “Biarkan aku shalat,” katanya, “ketika aku di tengah shalat nanti, cabutlah anak panah ini. Ia takkan terasa apa-apa.”
3.   Rasulullah kembali dari peperangan Dzatur Riqa’, beliau beristirahat bersama seluruh pasukan muslim pada suatu jalan di atas bukit. “Siapa yang bertugas kawal malam ini?,” Tanya Rasulullah.
“Kami, ya Rasulullah!” jawab Abbad bin Bisyr dan Ammar bin Yasir. Mereka lalu membagi jadwal, Ammar bin Yasir istirahat dulu sementara Abbad bin Bisyr berjaga, lalu sebaliknya.
Suasana malam sunyi, tenang, dan angin yang berhembus sepoi serta suara alam membuat Abbad juga ingin menikmati penjagaan itu bersama Rabbnya. Ia pun shalat. Dan dalam sekejap ia telah khusyu’ menikmati berduaan dengan Rabbnya. Tiba-tiba, dari sebuah arah melesatlah anak panak tepat mengenai Abbad. Abbad mencabut panah itu sambil terus tenggelam dalam shalat. Panah datang lagi mengenai tubuh Abbad, dan ia mencabutnya lagi. Darah telah bercucuran namun Abbad tetap nikmat dalam shalatnya. Kemudian panah melesat lagi mengalirkan darah lebih deras. Setelah mencabutnya, tibalah giliran jaga Ammar bin Yasir. “Bangun, aku terluka parah dan lemas!” Melihat Ammar bangun, si pemanah segera pergi. Ammar menyaksikan darah Abbad mengucur dari tiga lubang luka. “Subahanallah! Mengapa engkau tidak membangunkan ketika panah pertama mengenaimu?” Tanya Ammar.
“Aku sedang membaca surah dalam solat. Aku tidak ingin memutuskan bacaanku sebelum selesai. Demi Allah! Kalaulah tidak karena takut akan menyia-nyiakan tugas yang dibebankan Rasulullah, menjaga mulut jalan tempat kaum muslimin berkemah, biarlah tubuhku putus daripada memutuskan bacaan dan solat.”
4.   Seorabg sahabat  sedang solat  di dalam kebun pohon tamar  baginya. Maka terbang burung daripada satu pohon kayu kepada satu. Dan jadilah  ia  menilik kepadanya.Maka  melalaikan dia daripada sembahyangnya.  Maka  tatkala diketahui akan dirinya lalai. Maka dijadikan  kebunnya  semua fisabilillah  kerana  ia  melalaikan  dia daripada sembahyangnya. 

Wahai insan, sedarlah kita ini sedang beratur untuk pulang kepada Allah. Apabila tiba masanya, roh akan berpisah dari jasad. Tetapi, kita meninggalkan amanah yang berat di belakang. Peliharalah solat kerana ia bekalan hidup kita. Solat perkara pertama akan ditanya Allah pada hari kiamat. Tazkirah ini khusus buat diriku yang dalam perjalanan menuju redha-Nya. Wahai diriku, beramallah dengannya!

Thursday, May 10, 2012

7M Agar Anak Selalu Hidup Bersama Al-Quran

Artikel ini diperolehi dari iluvislam.com

Setiap orang tua pasti menginginkan buah hatinya menjadi anak yang soleh dan solehah.
Anak soleh-solehah merupakan harta yang paling berharga bagi orang tua.
Untuk mendapatkan semua itu, tentu harus ada kesungguhan yang tinggi dari orang tua dalam mendidik anak.
Salah satu yang wajib diajarkan kepada anak adalah segala hal tentang al-Quran kerana ia adalah pedoman hidup manusia.
Rasulullah SAW pernah bersabda (yang ertinya):
Didiklah anak-anakmu dengan tiga perkara: mencintai Nabimu; mencintai ahlul baitnya; dan membaca al-Quran kerana orang-orang yang memelihara al-Quran itu berada dalam lindungan singahsana Allah pada hari ketika tidak ada perlindungan selain daripada perlindungan-Nya; mereka beserta para nabi-Nya dan orang-orang suci. - HR ath-Thabrani
Allah SWT berfirman:
Sesungguhnya al-Quran ini memberikan petunjuk kepada jalan yang lebih lurus dan memberikan khabar gembira kepada orang-orang Mukmin yang mengerjakan amal soleh bahawa bagi mereka ada pahala yang besar. - QS al-Isra' (17: 9)
Bila al-Quran sebaiknya diajarkan pada anak? Tentu seawal mungkin.
Semakin awal semakin baik. Akan sangat bagus jika sejak anak dalam kandungan seolah-olah calon anak kita itu sudah terbiasa 'hidup bersama' al-Quran; yakni ketika si ibu yang mengandungnya, rajin membaca al-Quran.
7M Agar Anak Selalu Hidup Bersama al-Quran
01.Mengenalkan
Saat yang paling tepat mengenalkan al-Quran adalah ketika anak sudah mulai tertarik dengan buku. Sayang, banyak orang tua yang lebih suka menyimpan al-Quran di rak almari paling atas.
Sesekali perlihatkanlah al-Quran kepada anak sebelum mereka mengenal buku-buku lain, apalagi buku dengan gambar-gambar yang lebih menarik.
Mengenalkan al-Quran juga boleh dilakukan dengan mengenalkan terlebih dulu huruf-huruf hijaiyah; bukan mengajarinya membaca, tetapi sekadar memperlihatkannya sebelum anak mengenal A, B, C, D.
Tempelkan gambar-gambar tersebut di tempat yang sering dilihat anak; lengkapi dengan gambar dan warna yang menarik.
Dengan sering melihat, anak akan terpancing untuk bertanya lebih lanjut.
Saat itulah kita boleh memperkenalkan huruf-huruf al-Quran.
02.Memperdengarkan
Memperdengarkan ayat-ayat al-Quran boleh dilakukan secara langsung atau dengan memainkan kaset atau CD.
Kalau ada teori yang mengatakan bahwa mendengarkan muzik klasik pada janin dalam kandungan akan meningkatkan kecerdasan, insyaAllah memperdengarkan al-Quran akan jauh lebih baik pengaruhnya bagi bayi.
Apalagi jika ibunya yang membacanya sendiri. Ketika membaca al-Quran, suasana hati dan fikiran ibu akan menjadi lebih khusyuk dan tenang.
Kondisi seperti ini akan sangat membantu perkembangan psikologi janin yang ada dalam kandungan.
Ini kerana, secara teori kondisi psikologi ibu tentu akan sangat berpengaruh pada perkembangan bayi, khususnya perkembangan psikologinya.
Kondisi tertekan pada ibu tentu akan berpengaruh buruk pada kandungannya. Memperdengarkan al-Quran boleh dilakukan bila-bila sahaja dan di mana sahaja; juga tidak mengenal batas usia anak.
Untuk anak-anak yang belum boleh berbicara, insyaAllah lantunan ayat al-Quran itu akan terakam dalam memorinya.
Jangan pelik kalau tiba-tiba si kecil lancar melafazkan surah al-Fatihah, misalnya, begitu dia boleh berbicara.
Untuk anak yang lebih besar, memperdengarkan ayat-ayat al-Quran (surah-surah pendek) kepadanya terbukti memudahkan si anak menghafalkannya.
03.Menghafalkan
Menghafalkan al-Quran boleh dimulai sejak anak lancar berbicara.
Mulailah dengan surah atau ayat yang pendek atau potongan ayat (misalnya fastabiq al-khayrât, hudan li an-nâs, birr al-walidayn, dan sebagainya).
Menghafal boleh dilakukan dengan cara seringkali membacakan ayat-ayat tersebut kepada anak. Jadi latihlah anak untuk menirunya.
Hal ini dilakukan berulang-ulang sampai anak hafal di luar kepala. Masa kanak-kanak adalah masa meniru dan memiliki daya ingat yang luar biasa.
orang tua harus menggunakan kesempatan ini dengan baik jika tidak ingin menyesal kehilangan masa emas (golden age) pada anak.
Supaya anak lebih mudah mengingat, ayat yang sedang dihafal anak boleh juga sering dibaca ketika ayah menjadi imam atau ketika naik kereta dalam perjalanan.
Disamping anak tidak mudah lupa, hal itu juga sebagai usaha membiasakan diri untuk mengisi kesibukan dengan amalan yang bermanfaat.
Nabi SAW bersabda: Demi Zat yang jiwaku ada di tangan-Nya, sesungguhnya hafalan al-Quran itu lebih cepat lepasnya daripada seekor unta pada tambatannya. - HR al-Bukhari dan Muslim
04.Membaca
Siapa saja yang membaca satu huruf dari Kitab Allah maka dia akan mendapat satu kebaikan. Satu kebaikan akan dibalas dengan sepuluh kali lipat.
Aku tidak mengatakan bahawa alif-lam-mim adalah satu huruf. Akan tetapi, alif adalah satu huruf, lam satu huruf, dan mim juga satu huruf. (HR at-Tirmidzi).
Sungguh luar biasa pahala dan kebaikan yang dijanjikan kepada siapa saja yang biasa membaca al-Quran.
Bimbing dan doronglah anak agar terbiasa membaca al-Quran setiap hari walau cuma beberapa ayat.
orang tua penting memberikan contoh.
Jadikanlah membaca al-Quran, terutamanya pada pagi hari usai solat subuh atau usai solat maghrib, sebagai kegiatan rutin dalam keluarga.
Ajaklah anak-anak yang belum boleh membaca untuk bersama-sama mendengar abang-kakaknya yang sedang membaca al-Quran.
orang tua mempunyai kewajipan untuk mengajarkan kaedah-kaedah dan adab membaca al-Quran.
Untuk boleh membaca al-Quran, termasuk mengetahui kaedah-kaedahnya, sekarang ini tidaklah sulit.
Telah banyak metode yang ditawarkan untuk boleh mudah dan cepat membaca.
Ada metode Iqra, Qiroati dan sebagainya.
Metode-metode itu telah terbukti memudahkan ribuan anak-anak bahkan orang tua untuk mahir membaca al-Quran.
Alangkah baiknya membaca al-Quran ini dilakukan secara bersama-sama oleh anak-anak di bawah bimbingan orang tua.
Ketika seorang anak membaca, yang lain menyemaknya.
Jika anak salah membaca, yang lain boleh membetulkan.
Dengan cara itu, rumah akan selalu dipenuhi dengan bacaan al-Quran sehingga berkat.
05.Menulis
Belajar menulis akan mempermudah anak dalam belajar membaca al-Quran. Ajarkan kepada anak kata-kata tertentu yang mempunyai makna.
Dengan begitu, selain anak boleh menulis, sekaligus anak belajar bahasa Arab.
Mulailah dengan kata-kata pendek.
Misalnya, untuk mengenalkan tiga kata alif, ba, dan dal anak diminta menulis a, ba da (tolong tuliskan Arabnya, ya: a-ba-da) ertinya diam; ba-da-a (yang ini juga) ertinya mulai; dan sebagainya.
Sesekali di rumah, cuba adakan lumba menulis ayat al-Quran.
Berilah hadiah untuk anak yang paling kemas menulis. Jika anak memiliki kemampuan yang lebih dalam menulis huruf al-Quran, mereka boleh diajari lebih lanjut dengan mempelajari seni kaligrafi.
Rangkaian huruf menjadi sukukata yang mengandungi erti bertujuan untuk melatih anak dalam memperkaya kosakata, di samping memberikan kesempatan bagi mereka untuk bertanya tentang setiap kata yang diucapkan serta mengembangkan cita rasa seni mereka.
Jadi, tidak hanya bertujuan mengenalkan huruf al-Quran semata-mata.
06.Mengkaji
Ajaklah anak mula mempelajari isi al-Quran. Ayah boleh memimpinnya setelah solat maghrib atau subuh.
Paling tidak, seminggu sekali pelajaran sekeluarga ini dilakukan.
Tajuk yang diketengahkan boleh jadi tajuk-tajuk yang ingin disampaikan berkaitan dengan perkembangan perilaku anak selama satu minggu atau beberapa hari.
Kajian bersama, dengan merujuk pada satu atau dua ayat al-Quran ini, sekaligus dapat menjadi sarana tawsiyah untuk seluruh anggota keluarga.
Pada waktu yang sama, tajuk yang akan dikaji boleh diserahkan kepada anak-anak.
Adakalanya anak diminta untuk memimpin kajian.
orang tua boleh memberi arahan atau pembetulan jika ada hal-hal yang kurang tepat.
Cara ini sekaligus untuk melatih keberanian anak menyampaikan isi al-Quran.
07.Mengamalkan dan memperjuangkan
Al-Quran tentu bukan hanya untuk dibaca, dihafal dan dikaji.
Justeru yang paling penting adalah diamalkan seluruh isinya dan diperjuangkan agar benar-benar dapat menyinari kehidupan manusia.
Sampaikan kepada anak tentang kewajiban mengamalkan serta memperjuangkan al-Quran dan pahala yang akan diraihnya. InsyaAllah, hal ini akan memotivasikan anak.
Kepada anak juga boleh diceritakan tentang bagaimana para Sahabat dulu yang sangat teguh berpegang pada al-Quran; ceritakan pula bagaimana mereka bersama Rasulullah sepanjang hidupnya berjuang agar al-Quran tegak dalam kehidupan.

Petanda Suci Selepas Haid & Nifas


Menjelang hari-hari akhir tempoh haid & nifas, warna darah haid & nifas akan beransur-ansur berubah kepada warna yang lebih cerah. Menurut jumhur ulama, terdapat dua cara untuk mengetahui dan memastikan bahawa seorang wanita itu sudah suci dari darah haid & nifas iaitu:

1.    Keluar cecair berwarna putih (Qassah al-Baidha’

Setelah warna darah telah beransur-ansur berubah menjadi warna cerah, pada hari terakhir haid, akan keluarlah sejenis cecair berwarna putih dari qubul wanita. Hal ini dibuktikan melalui hadith daripada Aisyah r.anha:

 “Beberapa wanita mengirim kain kapas berwarna kekuningan bekas darah haid. Mereka bertanya, ‘Apakah mereka sudah boleh mengerjakan solat?’ Mendengar soalan itu, Aisyah menjawab: ‘Jangan terburu-buru hingga kamu melihat cairan berwarna putih’” (Riwayat Malik)

 2.    Kering (Jaff)

Selain dari petanda keluarnya cairan berwarna putih dari qubul wanita yang suci dari haid & nifas, terdapat satu lagi petanda suci iaitu kering dari sebarang warna darah. Ia boleh diperiksa dengan memasukkan sejenis kain kapas berwarna putih ke dalam vagina. Jika tiada sebarang tanda darah yang keluar, maka wanita tersebut bolehlah bersegera mandi wajib (ghusul) dan menunaikan ibadah-ibadah yang diharamkan baginya sepanjang tempoh haid & nifas.
Dua petanda suci di atas berdasarkan hadith dan juga istiqra’ yang dilakukan pada satu-satu zaman oleh ulama mereka. Ternyata ia amat menjadi panduan kepada wanita hari ini.

Keluar Cecair Keruh atau Kuning selepas Mandi Wajib?
Wanita mesti bersegera mandi wajib sebaik sahaja mendapati dirinya telah suci dari darah haid dan nifas melalui dua petunjuk yang telah dibahaskan. Bagaimanapun, terdapat sebilangan wanita yang mengalami situasi yang mana keluar pula cecair keruh atau kuning selepas wanita tersebut mandi wajib.

Dalam situasi itu, wanita tersebut tidak lagi dikira haid atau nifas kerana cecair yang keluar selepas tempoh waktu haid atau nifas tidak lagi dikira berada dalam haid atau nifas. Hal ini dipersetujui oleh para ulama berdasarkan hadith yang diriwayatkan daripada Ummu ‘Athiyah r.anha yang bermaksud:

“Kami tidak mengira cecair keruh dan kuning yang keluar setelah berhentinya darah haid (sebagai darah haid)”  (Riwayat Abu Daud, Nasa’i dan Ibnu Majah).

Keluar Cecair Keruh atau Kuning beberapa hari sebelum haid?
Ramai juga wanita yang mengalami keluarnya cecair keruh atau kuning beberapa hari sebelum haid. Dalam kes seperti ini, wanita tersebut tidak lagi dikira haid dan dia wajib mengerjakan ibadah berdasarkan hadith Ummu ‘Athiyah di atas.

Jika seorang wanita itu keluar cecair berwarna hitam dan berbau busuk (bukan cecair keruh atau kuning) tepat dalam tempoh haidnya (sekiranya dia mempunyai adat tempoh haid), maka wanita tadi telah dikira haid. Hal ini kerana darah haid biasanya akan bermula dengan warna hitam atau merah pekat seakan-akan hitam.

Seringkali kita bertemu dengan wanita-wanita yang mengalami tempoh darah haid yang tidak teratur atau putus-putus. Insya Allah kita akan bicarakannya dalam isu akan datang.

Solat & Wuduk Wanita Yang Bermasalah Keputihan


Keputihan bagi kaum Hawa bukanlah suatu fenomena yang asing dalam kehidupan seharian mereka. Hampir setiap wanita mengenali sejenis cecair atau lender yang keluar dari vagina mereka. Jika direnungi, sebenarnya keputihan ini menjadi salah satu bukti keunikan penciptaan Ilahi dari segi perbezaan kejadian kaum wanita dari kaum lelaki. Bagaimanapun, isu keputihan dan kelembapan faraj ini perlu ditangani dengan baik kerana wanita yang mengalami masalah keputihan ini perlu mengetahui serba sedikit tentang hukum-hakam keputihan kerana apa yang pasti ia bukan sahaja melibatkan bab kebersihan diri wanita tersebut tetapi ia melibatkan hukum ibadat seseorang wanita. Mari kita mengenali apakah itu keputihan? Wujudkah perbincangan mengenainya di kalangan para ulama mahupun saintis?

Apa itu Keputihan dari segi Saintifik?

Keputihan atau nama Saintifiknya, Fluor Albus atau Leukore ialah suatu kondisi apabila sejenis cairan atau lendir yang berlebihan keluar dari vagina wanita. Dalam bahasa Inggeris, menerusi jurnal Medscape General Medicine dalam lawan sesawangnya mencatatkan keputihan mempunyai beberapa istilah seperti vagina, vaginal discharge, secretion, odors, discharge, pruritus, normal, irritation, itch, physical examination, healthy, asymptomatic, quantity dan physiology.

Jenis-jenis keputihan dari Sudut Saintifik

Keputihan terbahagi kepada dua jenis;-

Jenis–Jenis Keputihan
Ciri-ciri
Waktu keputihan keluar dari vagina
Keadaan Wanita
Kesan kepada Kesihatan
1.     Keputihan normal (fisiologis)
Secara umumnya, keputihan ini biasa dialami oleh semua wanita. Ciri-cirinya tidak berbau, berwarna jernih seperti air, tidak gatal dan tidak banyak.
-      Sebelum dan selepas waktu haid.
-      Sewaktu berlaku ransangan seksual
-      Sewaktu mengandung
-      Kepenatan fizikal atau stress.
Tidak memberi kesan psikologi atau ketidakselesaan kepada wanita.
-       Tidak member apa-apa kesan buruk kepada kesihatan.
2.     Keputihan abnormal (patologis)

Secara umunya, warna keputihan sudah berubah menjadi keruh, berwarna kekuningan, kelabu dan hijau lumut. Baunya busuk dan hanyir. Keluar dalam jumlah yang banyak. Kadang-kadang keluar seperti air kencing disebabkan terlalu banyak.
-       Bila-bila masa sahaja terutama apabila tidak menjaga kebersihan, stress, keletihan fizikal.
Wanita berasa amat tidak selesa dengan kewujudan keputihan abnormal
-       Boleh berlaku radang pada saluran pundi kencing dan kegatalan pada sekitar vagina. Hal ini boleh menyebabkan kawasan vagina luka apabila gatal.

Cecair-cecair yang Keluar dari Qubul (Vagina) Wanita pada Pandangan Syariah.
Secara ringkasnya, keputihan boleh didefinasikan sebagai cecair berlebihan yang dirembes dari sistem peranakan perempuan akibat berlakunya perubahan hormon dalam badan wanita. Selain daripada darah haid, darah nifas dan darah istihadhah yang kelaur dari tubuh badan wanita, setelah penelitian dibuat dari segi pembacaan, survey dan pengalaman, boleh disimpulkan hampir semua wanita mengalami cecair-cecair yang keluar dari qubul mereka seperti yang tertera di bawah:-


ISTILAH CECAIR
HURAIAN SIFAT CECAIR
JALAN KELUAR CECAIR
1.    Qassah al-baidha’:
Sebahagian ulama mengatakan ianya cecair putih yang keluar pada hari-hari akhir haid.
Keluar dari dalam faraj (pangkal rahim atau dinamakan cervix)
2.    Kudrah:
Sejenis cecair berwarna keruh atau mungkin kalau boleh dikatakan ianya berwarna koko. Kadangkala keluar sebelum atau selepas haid.
Keluar dari dalam faraj (pangkal rahim atau dinamakan cervix)
3.    Sufrah:
Cecair yang berwarna kuning. Kadangkala keluar sebelum atau selepas haid.
Keluar dari dalam faraj (pangkal rahim atau dinamakan cervix)
4.    Kelembapan faraj (Rutubah al-faraj):
Jika diletak kain, akan kelihatan sedikit cecair yang melembapkan kawasan faraj. Kejadiannya ada hikmah yang tersendiri pada pandangan sains seperti mengekalkan sifat ekosistem faraj yang neutral. Ia tidak berbau.
Berada pada bibir faraj ataupun dinamakan vulva. Kewujudannya pada wanita umpama peluh pada badan atau air liur yang sentiasa ada. Cecair inilah yang dinamakan keputihan mengikut istilah orang awam apabila ia dirembeskan secara berlebihan dan berubah sifat-sifatnya.
5.    Wadi:
Lendir putih yang keluar setelah kencing atau keletihan yang amat sangat akibat bekerja dan sebagainya.
Keluar dari dalam faraj (pangkal rahim atau dinamakan cervix)
6.    Mazi:.
Lendir seperti air yang sangat jernih seperti air biasa tetapi ia likat sedikit yang keluar dari faraj wanita apabila teransang syahwatnya
Keluar dari dalam faraj (pangkal rahim atau dinamakan cervix)
7.    Mani:
Lendir lembut berwarna putih atau kuning yang keluar ketika kemuncak syahwat saat bersetubuh. Mani tidak membatalkan wuduk walaupun ia keluar dari vagina.
Keluar dari dalam faraj (pangkal rahim atau dinamakan cervix)

Solat wanita yang keputihan terus-menerus
Bagi wanita yang mengalami keputihan yang sentiasa keluar, ia sudah dikategori sebagai abnormal dan berpenyakit. Justeru, hukum ke atasnya juga berbeza dengan wanita yang keputihan normal. Hukumnya sama sahaja dengan orang yang tidak lawas kencing dan juga mudah terkeluar angin. Jika keadaannya begini, sebaik sahaja azan, wanita yang keputihan abnormal mestilah membersihkan farajnya, berwuduk, memakai apa jenis pembalut atau dengan kata lain, mungkin memakai tisu, pad, kain atau panty liner khusus buat orang yang mengalami keputihan, kemudian terus mengerjakan solat (al-Fatawa al-Jaam’ah li Mar’ah al-Muslimah). Jika keputihan terkeluar sewaktu kita solat, maka itu tidak mengapa kerana ia di luar kawalan kita. Itulah sebabnya wanita seperti ini mempunyai hukum yang berbeza dari wanita-wanita biasa.
Adakah Keputihan itu najis?
Terdapat 2 pendapat berhubung persoalan pokok di atas. Adakah keputihan yang dialami oleh wanita itu najis atau tidak?
1.    Jika keputihan/lembapan itu didominasi oleh air peluh, maka ia adalah bersih dan tidak dihukum najis (efiqh.mymkkk.org). Berdalilkan peluh itu tidak najis. Daripada Anas bin Malik yang diriwayatkan oleh Muslim:
“Baginda Nabi masuk kepada kami dan tidur qailulah. Baginda berpeluh ketika tidur. Maka ibu ku datang dengan membawa bekas lalu menadah peluh baginda ke dalam bekas tersebut. Baginda Nabi terjaga dan berkata: Wahai Umma Sulaim, apa yang sedang engkau lakukan. Dia menjawab: Ini peluh mu. Kami ingin menjadikannya ia minyak wangi kami dan ia merupakan sebaik-baik wangian.” (Sahih Muslim)
Ibn Hajar al-Haitami di dalam kitabnya al-Fatawa al-Kubra al-Fiqhiyyah mengatakan cairan atau lembapan yang wujud pada kawasan yang zahir iaitu pada dua bibir faraj itu bersih.
2.     Jika keputihan/lembapan itu didominasi oleh cecair-cecair yang berlebihan yang keluar dari faraj samada pangkal rahim (cervix), rahim (uterus) atau faraj (vagina), maka ianya lebih condong kepada najis. Ia berdasarkan kaedah umum para ulama: Setiap benda yang mengalir di dalam tubuh benda hidup, hukumnya najis. Seumpama darah, muntah, kencing dan lain-lain”. Bagaimanapun, sekiranya keputihan itu hanya benar-benar dipanggil najis apabila ia berpindah dari tempat asalnya iaitu dari dalam faraj kepada luar faraj. Selagi ia masih berada di dalam faraj, ianya tidak lagi digelar najis. Jadi, apabila keputihan/lembapan terembes secara berlebihan sehingga berubah ciri-cirinya daripada cecair jernih yang biasa kepada cecair yang keruh seperti kelabu, hijau atau kuning, berbau dan adakalanya berketul-ketul likat yang puncanya dari dalam faraj, maka ianya dihukum najis (al-Fatawa al-Kubra al-Fiqhiyyah ‘ala mazhab al-Imam al-Syafi’e, jld 1, hlmn 42-43). Ketika inilah, wajib seseorang wanita itu memperbaharui wuduknya.
Pesanan daripada penulis, kepada setiap wanita yang mengalami keputihan abnormal, usah malu untuk berjumpa dengan doktor. Segera dapatkan rawatan untuk penyakit keputihan abnormal kerana mengikut para doktor, sekiranya tidak diubati, ia mungkin menyebabkan radang pada faraj dan pelbagai masalah lain lagi bakal timbul. Jagalah kesihatan anda agar dapat beribadat dengan lebih sempurna.  
Penutupnya, penulisan ini dibentangkan mengikut pendapat-pendapat yang diambil dari ulama bermazhab syafie untuk memudahkan masyarakat terutamanya di Malaysia beramal memandangkan masyarakat di Malaysia mengikut mazhab syafie yang amat terkenal dengan ketegasan dan ketelitian al-Imam al-Syafie dalam hukum-hakam dalam perkara ibadat. Bagaimanapun, amat digalakkan kepada pembaca-pembaca membuat kajian dan penelitian berdasarkan ilmu bukan taklid atau ikutan semata-mata. Semoga ia berbuah pahala berganda dan redha Ilahi. Penulis terbuka kepada perbincangan dan teguran yang membina daripada para alim-ulama dalam usaha menjaga khazanah hukum-hakam Islam tetap terpelihara.   
Zizi Azlinda Mohd Yusof